Belajar Bertanya!

Yusuf
belajar bertanya
M. Yusuf AN

Lebih sulit mana, menjawab atau bertanya? “Bertanya,” jawab saya. Ketika Anda menghadapi soal ujian yang benar-benar tak tahu jawabannya, maka jawab saja, “maaf, saya tidak tahu”. Itu lebih baik dari pada harus repot-repot meminta bantuan teman. Ketika ada guru menghadapi pertanyaan siswa sementara ia tidak tahu jawabannya, maka jawab saja, “saya tidak tahu, tetapi saya tahu cara mendapatkan jawaban pertanyaanmu.” Itu jawaban paling tepat ketimbang berpura-pura bisa atau menjawab sesukanya.
Begitulah, sebenarnya kita bisa menjawab semua pertanyaan. Benar atau salah jawaban kita, memuaskan atau tidak bagi si penanya, itu soal lain. Sebaliknya, tidak semua orang bisa bertanya. 
            Maka, ‘belajar bertanya’ merupakan sesuatu yang tidak boleh disepelekan. Bertanya adalah sebuah kecakapan yang mesti diasah dan dibiasakan, khususnya bagi insan pembelajar. Kemampuan seseorang bisa diukur dari kemampuannya bertanya. Orang yang tidak biasa bertanya, meskipun sekadar bertanya dalam batinnya sekalipun, maka perkembangan intelektualitas maupun spiritualnya akan berjalan lambat.
Sayangnya, di negeri ini bertanya sering dianggap sebagai aib, atau memalukan. Bahkan, kultur bertanya sudah dibius—kalau tidak dimatikan—sejak kita masih sekolah dasar. Beberapa guru bahkan ada yang merasa diremehkan ketika mendapatkan pertanyaan rumit dari siswanya. Dan parahnya lagi, karena bertanya merupakan suatu kenanehan, maka sering terjadi siswa yang bertanya dianggap sok oleh teman-temannya.

“Anak-anak, silahkan buat soal atau pertanyaan yang jawabannya tidak ditemukan di buku pelajaran kalian.”
“Soal macam apa itu, Pak?”
sumber gambar: wejick.wordpress.com

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »